Monday, April 6, 2009

JOM TULIS BAKAT

Baru saja dua hari lepas saya menulis di ruangan ini. Rasanya semakin lama berdampingan dengan blog ini, hati saya semakin rapat semula dengan bidang penulisan. Tidak rugi sekiranya saya mengucapkan ribuan terima kasih kepada pencetus idea blog ini serta kakitangan yang menguruskannya, sekurang-kurangnya memberi peluang kepada orang-orang seperti saya mengasah semula minat di bidang penulisan yang sekian lama terkubur. Terus terang saya nyatakan bahawa saya mengharapkan lebih ramai para isteri pegawai/ anggota Malcon West 1 ini turut menyumbang sesuatu untuk blog ini. Saya yakin di luar sana ramai isteri-isteri yang berbakat untuk menulis, apatah lagi blogger MCW1 tidak menghadkan penulisan hanya berkisar kepada isu-isu ketenteraan saja. Saya menyeru lebih ramai para isteri atau keluarga MCW1 melayari blog ini dan cubalah menulis sesuatu...setidak-tidaknya untuk para suami atau keluarga anda sendiri yang sedang berkhidmat di Kem Attiri ini. Seandainya blog ini 'diwariskan' pula kepada MCW2 kelak, maka penulisan anda akan turut menjadi sumber inspirasi kepada para isteri dan keluarga pasukan seterusnya.
Di sini saya ingin mengesyorkan pada masa yang akan datang jika boleh, sebelum berangkat ke misi ini, pihak yang berkenaan dapat mengeluarkan satu senarai nama isteri kepada pegawai/anggota atau ibubapa (bagi pegawai/anggota yang belum berkahwin) berserta no.telefon (alamat jika perlu) dan senarai tersebut diberikan kepada para isteri dengan tujuan supaya mereka dapat berhubung antara satu sama lain, mengambil tahu perkembangan atau masalah yang mungkin timbul sepanjang suami bertugas. Oleh kerana para isteri dari pelbagai unit BAKAT yang berlainan, maka sudah pasti ramai di antaranya tidak mengenali antara satu sama lain sedangkan para suami bertugas di bawah satu pasukan.
Walaupun kebajikan para isteri terjamin melalui unit suami masing-masing tetapi setidak-tidaknya ini dapat melebarkan sayap jalinan silatulrahim di antara para isteri yang mana suaminya dalam satu pasukan, secara keseluruhannya, memandangkan ada yang menetap di negeri-negeri lain yang sudah pasti sukar untuk dikunjungi maka hubungan melalui telefon adalah sangat praktikal. Jika dilihat sebelum ini, semua isteri hanya bertemu ketika majlis sent off pasukan saja dan dalam waktu yang begitu singkat tidak ramai yang boleh kita kenali dan ianya akan terputus sebaik saja para suami meninggalkan lapangan terbang dan berjauhan selama 9 bulan berikutnya. Sekian terima kasih.